Tuesday, July 15, 2008

(off record) renungan bersama

Musibah, kesusahan dan kesulitan seringkali menjadikan kita keluh kesah, bimbang, takut dan resah sehinggakan ia mampu menyebabkan kita stress dan kurang motivasi diri. Pernah saya terbaca dalam satu kisah, dimana Saidina Ali ada berkata, orang yang beruntung adalah mereka yang bersyukur pada nikmat yang diterimanya dan bersabar dan redha jika ditimpa kesusahan. Tersentuh hati saya pada kata-kata Saidina Ali ini, kerana saya mengakui, bukan mudah bagi diri saya untuk melakukan apa yang dikatakan oleh beliau.

Apa yang sering terjadi, bila musibah menimpa, keluh kesah, merungut, menyalahkan orang lain terdetik dihati kecil yang terdorong oleh hawa nafsu, egois serta sifat tidak redha dengan kesulitan yang dihadapi. Tapi diri, pernahkan dikau memikirkan bahawa dikau lebih beruntung dari insan yang lain. Yang saban hari bergelumang dengan musibah, kesulitan dan kesusahan yang tidak sama sekali boleh dibandingkan dengan apa yang dikau rasa. Wahai diri.. pernahkah dikau merasa betapa deritanya manusia di bumi seperti Palestin, Afghanistan, Kashmir dan lain-lain tempat yang dilanda peperangan dan musabah..

Sedarlah diri!! Dikau jauh lebih beruntung dari mereka di sana.. Bersyukurlah..Kerana kurangnya rasa syukur dalam diri, menyebabkan dikau sering keluh kesah dan gelisah. Oleh itu, selalulah bermuhasabah dan banyakkanlah berfikir dengan akal yang telah dikurniakan.kerana..tanpa berfikir, dikau termasuk bersama golongan2 yang rugi dan sia-sia..

2 comments:

aiShaH said...

Musibah yang diturunkan bukan bermakna Allah tak sayangkan kita.. itu tanda peringatan mungkin kita lalai dalam banyak perkara.

irdina said...

There are two ways of meeting difficulties: you alter the difficulties, or you alter yourself to meet them.